Keliru
Sunday, January 17, 2016 | 12:50 AM | 1 comments
Hidup kau mula dilahirkan berseorangan. Yang kau ada cuma ibu dan ayah. Ada juga yang dilahirkan yatim piatu. Itu semua suatu ketika dahulu.

Lihat kau yang sekarang. Berdiri atas kaki sendiri. Tapi tu tak bermakna kau tak perlukan sesiapa. Keluarga itu memang wajib kau ada sebagai semangat kau dalam hidup.


Cuma.


Kau hanya mahukan seseorang yang bukan datangnya daripada keluarga kau sendiri tapi semangat yang mampu dia bagi pada kau tiada tolak bandingnya. Kau perlu teman. Rakan? Banyak. Itu sebagai tempat kau kongsi gelak dan tawa bersama. Tapi bukan semua.


Dia. Dia yang kau nak bersama selamanya dalam hidup kau. Walaupun kau terpisah dengannya dengan panggilan Ilahi, kau masih tetap rasa dia bersama dengan kau. Sebab perasaan ikhlas kau untuk dia dan dia untuk kau tak pernah lupus.


Masalahnya, adakah manusia macam tu di dunia? Yang boleh balas perasaan kau sama macam apa yang kau bagi dekat dia? Susah. Kau kena rasa macam-macam. Kau kena hadapi macam-macam. Hanya untuk dapatkan seseorang. Itulah pengorbanan kalau nak tahu.


Bila kau dah jumpa seorang yang kau rasa kau boleh serahkan perasaan kau, kau cuba untuk kenal dia lebih rapat. Kau sanggup buat apa pun demi sepatah kata dari dia kepada kau. Itu sudah cukup sebab walau apa pun benda kecil yang dia buat, sudah cukup membahagiakan kau.


Apa pula balasnya pada kau? Adakah sama? Itu permasalahannya.


1) Dia berikan apa yang kau nak. Dia balas seperti mana yang kau impi. Kau bahagia. Tak lama tu, ada benda yang berubah dari semasa ke semasa. Daripada bahagia kepada derita.


2) Dia uji kau untuk tengok sama ada kau betul-betul ada perasaan pada dia. Mula-mula sakit, tapi lama-lama dia nampak ikhlas kau, dia balas dengan baik. Daripada derita kepada bahagia.


Akhir sekali, akan ada satu perasaan yang wujud di mana kau sendiri tak faham. Perasaan kau pada dia berubah walaupun antara kau dengan dia macam tak ada apa yang berlaku. Setiap kata yang diberi, kau rasa sangsi. Setiap hari, kau terfikir sama ada dia memang untuk kau atau kau yang membuatkan dia untuk kau walhal dia milik orang lain.


Tapi, apa pula dia rasa? Adakah sama macam kau rasa? Perasaan tu datang kembali.


Mungkin perasaan kau masih sama. Cuma perasaan dia yang berubah buat rasa kau berubah. Mungkin, mungkin dia yang dah tak rasa macam dulu lagi pada kau.


Kau anggap itu cuma mainan perasaan kau. Kau cuba berfikiran positif. Dalam pada itu, kau mahu menguji dia seperti mana dia pernah menguji kau.


Kau jauhkan diri.

Kau buat tak kisah pada dia lagi.
Kau letak ego atas tinggi.
Cuma untuk lihat perasaan dia ada atau tidak lagi.

Beberapa hari kau cuba, dia seolah takda apa-apa yang terjadi. Kau cuba untuk terus menyendiri. Gagal. Kau tak boleh. Apa yang dia beri, kau mesti nak balas. Apa yang di hantar, kau mesti rasa gementar.


Kau mula rasa takut nak berlaku jujur pada dia atas apa yang kau sedang rasakan. Kau takut pada reaksi yang akan dia bagi. Kisah ke atau tak lagi. Kau ambil keputusan untuk anggap takda apa yang berlaku. Anggap perasaan itu tak wujud. Kau suram. Kau pendam dalam-dalam. Makin hari kau lupa apa itu rasanya bahagia.


Salah kau juga, Walaupun tiada yang dengar, tiada yang kisah, luahkan je. Lagi teruk kalau kau pendam dan tiada siapa yang mendengar.


Semua yang kau ingat pasal dia, menyakitkan walhal dia je yang kau rasa boleh membahagiakn kau.


Ingat. Itu rasa. Bukan nyata.

Mungkin, dah tiba masanya kau pergi.

Tinggalkan semua yang kau anggap membahagiakn padahal langsung tidak.


Ini semua sebab kau seorang yang berusaha, pihak yang lagi satu? Buat tak peka. Yang kau boleh harapkan cuma, dia rasa apa yang kau rasa agar dia cari kau semula.


Doa yang terbaik. Allah Maha Mendengar.



nter>Older Post | Newer Post