Bezanya Dulu & Sekarang
Tuesday, November 25, 2014 | 3:38 PM | 0 comments
Bezanya dulu dengan sekarang;

Masa dia selalu ada untuk kau, kau suka. Kau bahagia. Sampaikan kau harap dia ada untuk selamanya. Apa yang dia kata, ikhlas dari hatinya, kau percaya. Langsung tiada prasangka. Tepat pada hati kau boleh merasa bahawa betapa ikhlasnya dia. Kalian berdua bahagia. Menyemai janji bersama. Menghabiskan masa setiap hari meluahkan kata-kata. Masalah kau, masalah dia. Kebahagiaan kau, itu milik dia juga. Semua benda dia bagitahu kau. Tiada rahsia antara kalian berdua. Buat apa, makan apa, sihat ke tidak, dah bangun tidur ke belum, pergi mana. Sampai kan, keluarga dia kau kenal. Keluarga kau juga sama mengenali dia. Dengan itu, makin akrab kalian berdua. Kau dah anggap dia macam keluarga sendiri. Cuma kadang-kadang bila dia takda masa untuk kau, kau je yang suka fikir bukan-bukan. Kau sangka dia hanya janji dusta. Kau sangka dia tak ada untuk kau. Kau suka berfikiran buruk. Walhal dia takda niat langsung. Kau je yang "over attached". Bila dah macam tu, ada juga kau rasa sedih sebab kau fikir macam tu, walau dia sentiasa ada untuk kau. Walau bukan pada zahirnya, dia memang ada. Cuma jarak tak mengizinkan. Sekejap kau bahagia. Sekejap kau sedih. Walau dia sentiasa ada.

Itu dulu. Sekarang;

Everything goes well. Allah kalau sayangkan hamba dia, mesti dia beri ujian di dunia. Susah mana kau rasa, sedih mana pun, ingat, Allah itu Maha Penyayang. Dia takkan uji kau di luar kemampuan kau sendiri. Disebalik ujian Dia, ada pengajaran yang lebih baik untuk kau masa akan datang. Dan tiba hari itu, di mana kau telah terpahat dalam buku-Nya, kau bakal menduduki ujian daripada-Nya. Kali ini, dia betul pergi. Dengan sendiri. Bukan dengan panggilan Ilahi. Bukan kau fikir bukan-bukan macam dulu, tapi ni benar-benar berlaku. Siapa je masa tu juga boleh terima, boleh redha. Mula-mula mesti sedih gila. Menangis setiap malam memikirkan apa yang sebenarnya terjadi. Hari demi hari, Allah tunjuk kau jawapan kenapa. Kau tahu alasan dia. Alasan yang lebih baik untuk kalian berdua, tapi susah nak diterima. Kau tahu dia sayang kau. Itu memang tak boleh dinafikan. Sebab ikhlas dia buat kau percaya. Dia pun tak pernah berdusta. Tapi apa kan daya. Semua ketentuan Dia. Walau tak lama, cuma sementara, hari demi hari kau merela, kau redha. Sakitnya lama-lama tinggal parut sahaja. Pedih luka semua terubat juga dengan doa. Apa yang dia beri, apa yang dia janji, pesanan dia, kau ingat sampai bila-bila. Kau sayang. Kau tak nak lupa. Cuma hanya menerima. Kau jalani kehidupan seperti biasa. Ada masa-masa dia, bila kau bahagia tanpa dia, kau sedar masa kau sedih dia ada, tu semua silap belaka walhal dia memang ada. Cuma kau buruk sangka. Kau bahagia sekarang, fikir kau, kau lagi bahagia bila tidak bersama dia. Bila benar dia bahagia tanpa kau, kenapa kau tidak begitu juga. Kan? :-)

nter> | Newer Post